Minggu, 23 Desember 2012

Hujan kartu kuning, berakhir Pinalty

Posted by Haf Sari 22.31, under | No comments

Pertandingan Final Interisland Cup sungguh di warnai dengan permainan yang sangat memukau. Sriwijaya FC sebagai juara bertahan harus melawan Persisam Samarinda yang lebih banyak pemainnya merupakan pemain muda dan minim pengalaman. Jika di lihat dari jam terbang dan pengalaman pemain, Sriwijaya FC menang. Namun ini adalah pertandingan final yang menandakan bahwa permainan Persisam Samarinda juga tidak buruk. Terbukti pada menit ke 10 pertandingan babak pertama melalui tendangan bebas oleh Kone berhasil mencetak gool pertama sehingga skor 1:0 untuk Persisam Samarinda. Pertandingan babak pertama yang di hujani dengan banyaknya kartu kuning yang di keluarkan oleh wasit kepada para pemain Persisam antara lain :
menit ke 12 kartu kuning di berikan kepada M Robby dari persisam.
menit ke 15 kartu kuning di berikan kepada Supriono dari persisam.
menit ke 30 kartu kuning di berikan kepada ............. dari persisam.
3 kartu kuning yang di terima Persisam Samarinda membuat persisam melakukan sedikit protes kepada wasit. Tindakan wasit dinilai tidak adil, dengan memberikan kartu kuning pada setiap pelanggaran pemain Persisam. Namun tidak memberikan Kartu kuning kepada Sriwijaya FC walaupun pelanggaran cukup keras.  Setelah adanya protes tersebut, untuk pertama kalinya wasit memberikan kartu kuning kepada pemain Sriwijaya Edi Fodai pada menit ke 41. Setelah turun minum, menit ke 50, abdurahman pemain Sriwijaya mendapat kartu kuning. Menit 59 Wahyu pemain Persisam juga mendapatkan kartu kuning. Menit ke 64 Usman Pribadi juga mendapatkan kartu kuning.
Gool yang tercipta dari tendangan Pinalty pemain Sriwijaya pada menit ke 65 sehingga skor menjadi imbang 1:1.  Gool balasan dari persisam menjdikan skor 2:1 untuk persisam yang tercipta dari kemelut perebutan bola di depan kotak pinalty Sriwijaya pada menit 79 oleh Kone.  Kembali Sriwijaya menyamakan kedudukan menjadi 2:2 dari tendangan bebas Tantan pada menit ke 91. Tambahan waktu 4 menit tidak merubah kedudukan imbang 2:2. Akhirnya di putuskan memberikan tambahan waktu 15 x 2. Pada tambahan waktu ini tidak ada waktu istirahat melainkan hanyalah pergantian posisi. Hingga waktu tambahan berakhir kedudukan masih tetap imbang 2:2. Dengan demikian di adakan adi pinalty. Berikut hasil adu pinalty :

Sriwijaya FC                                                                       Persisam Samarinda
Wahyudi                   Gool                                                   Kone                Gool
Fahrudin                   Gool                                                   Supriono           Gool
Abdurahman             Gool                                                   Bayu Gatra       Gool
Bokay                      Gool                                                     Piere Njanka    Gool
Imanuel Padwa         Gool                                                    Isdiantono        Gagal

Dengan demikian piala Inter Island Cup kembali di bawa oleh Sriwijaya FC. Namun pertandingan Final ini menunjukan bahwa Indonesia tidak kerisis pemain. Terbukti Persisam Samarinda mampu bermain sangat baik dengan pemain-pemain muda. Pemain-pemain muda Persisam Samarinda merupakan aset negara yang seharusnya di lindungi dan di kembangkan untuk menjadikan pemain-pemain berkualitas Indonesia.

0 komentar: